24 Juli 2024
Setiap Tahun Kasus Naik, Kota Kediri Komitmen Tekan Angka Stunting

Setiap Tahun Kasus Naik, Kota Kediri Komitmen Tekan Angka Stunting

Kediri, demonstran.id – Dalam rangka penguatan komitmen Perangkat Daerah untuk upaya percepatan penurunan stunting di Kota Kediri, Pemkot Kediri menggelar Rembug Stunting Kota Kediri 2022 pada Selasa (22/3). Di acara tersebut juga dilakukan penandatanganan komitmen bersama antara Pemkot Kediri beserta pemangku kepentingan dalam upaya percepatan penurunan stunting terintegrasi. Hal ini sejalan dengan Peraturan Presiden (Perpres) nomor 72 tahun 2021 tentang percepatan penurunan stunting.

Pada acara Rembug Stunting Kota Kediri 2022 kali ini, menghadirkan narasumber dari tim ahli Local Governance Capacity Building For Acceleration Of Stuntingreduction (LGCB–ASR) Regional 3 Bangda Kementerian Dalam Negeri sebagai pemateri.

Sekretaris Daerah Kota Kediri, Bagus Alit, yang hadir pada acara tersebut dalam sambutannya mengatakan dari tahun 2019 hingga 2021, prevalensi stunting di Kota Kediri terus mengalami kenaikan. Sehingga stunting yang identik dengan permasalahan kesehatan masyarakat kelas menengah bawah, kini juga dapat dialami oleh kelas menengah atas.

“Berdasarkan data studi status gizi Indonesia, pada tahun 2019 stunting di Kota Kediri sebesar 10,2%, selanjutnya pada tahun 2020 sebesar 12,7% dan di tahun 2021 sebesar 15,7%. Penyebab stunting pun tidak hanya terbatas pada kemiskinan dan akses pangan saja, namun saat ini juga bisa dipengaruhi oleh multidimensional seperti pola asuh, pemberian makan pada balita, dan kondisi sanitasi di rumah,” ungkap Bagus Alit, Senin (22/3).

Lebih lanjut, Bagus Alit menambahkan dampak stunting yang dapat terjadi adalah terpengaruhnya tumbuh kembang dan kognitif anak, kesulitan belajar, hingga rentan terkena penyakit tidak menular seperti jantung, obesitas, dan hipertensi. Tentu hal ini akan menghalangi aktivitas dan kemampuan anak untuk eksplorasi dan menjadi pribadi unggul.

“Dengan adanya tantangan tersebut, Pemkot Kediri berkomitmen untuk mengajak seluruh pihak bersama-sama mendampingi dan mengawal perwujudan nyata percepatan penurunan stunting di Kota Kediri,” ucap Bagus Alit.

“Kita menitikberatkan pada pendampingan pola asuh orang tua yang menjadi penentu tumbuh kembang 1000 hari pertama kehidupan buah hati. Kehadiran posyandu balita pun juga telah aktif kembali untuk mendampingi ibu-ibu memantau pemenuhan gizi anak pada usia tertentu,” imbuhnya.

Pada akhir sambutannya, Bagus Alit berpesan kepada seluruh Perangkat Daerah dan stakeholder terkait untuk mengesampingkan ego sektoral dan bersatu menuju Kota Kediri bebas stunting. Karena komitmen tersebut untuk menyelamatkan generasi emas Kota Kediri menyongsong tahun 2045.

“Mari kita bersama berkomitmen untuk menuju bersatu menuju Kota Kediri bebas stunting. Saya juga berpesan pada para orang tua, mari dampingi tumbuh kembang anak dan berikan yang terbaik untuk mereka. Karena kami yakin, akan semakin banyak generasi muda di Kota Kediri yang terus menoreh prestasi termasuk adik-adik yang telah hadir hari ini,” pungkasnya.

Dalam acara yang dilaksanakan di gedung pertemuan Kelurahan Bangsal ini menghadirkan Kepala OPD dilingkungan Pemkot Kediri, Camat, 10 Kelurahan sasaran prioritas stunting se-Kota Kediri, dan stakeholder untuk melakukan penandatanganan komitmen bersama dalam upaya percepatan penurunan stunting terintegrasi Kota Kediri tahun 2022. Selain itu, dilakukan juga penyerahan bingkisan sekaligus bantuan berupa sembako kepada 10 anak stunting di Kota Kediri.(glh)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *