24 Juli 2024
10 Indikator Kinerja Utama Kota Kediri Alami Peningkatan

10 Indikator Kinerja Utama Kota Kediri Alami Peningkatan

Kediri, demonstran.id – Tahun 2021 menjadi tahun penuh tantangan dalam hal pembangunan Kota Kediri. Adanya pandemi Covid-19 banyak program dan kegiatan Pemkot Kediri tertunda karena adanya refocusing anggaran yang dialihkan untuk menangani pandemi Covid – 19. Fokus utama Pemerintah Kota Kediri pada tahun 2021 adalah serapan anggaran yang maksimal agar dapat memutar roda perekonomian. Dimana pada tahun 2020 pertumbuhan ekonomi minus 6 dan pada tahun 2021 berkat upaya bersama pertumbuhan ekonomi bergerak positif secara signifikan menjadi 2,5%. Hal itu disampaikan Wali Kota Kediri pada ekspose Laporan Keterangan Pertanggungjawaban (LKPJ) Wali Kota Kediri tahun 2021, Kamis (10/3) bertempat di Ruang Joyoboyo Balai Kota Kediri.

“Peningkatan pertumbuhan ekonomi ini tidak mudah dalam peningkatan tersebut kita membutuhkan 8,75 persen. Masa pandemi memberikan pembelajaran kepada kita untuk bekerja lebih cepat, lebih taktis, lebih inovatif, lebih kolaboratif, sehingga dampak atau outcomenya langsung dirasakan oleh masyarakat. Ini harus dipertahankan dan ditingkatkan lagi di tahun 2022,” ujarnya.

Wali Kota Kediri mengungkapkan dari 11 indikator kinerja utama, 10 indikator mengalami peningkatan dan satu indikator yang mengalami penurunan yaitu tingkat kemiskinan. Tahun 2020 angka kemiskinan 7,69 persen tahun 2021 bertambah menjadi 7,75 persen. Pembangunan di bidang pemberdayaan ekonomi terutama UMKM dan bidang sosial untuk melaksanakan program dengan maksimal. Program wira usaha baru (WUB) yang akan dilaksakan pada tahun ini menjadi senjata utama untuk membuka lapangan pekerjaan yang nantinya akan menurunkan angka kemiskinan. “Tentu ini harus menjadi perhatian agar di tahun 2022 ini angka kemiskinan bisa turun. Sebab memang di masa pandemi banyak masyarakat yang kehilangan pekerjaannya. Bersama-sama kita jalankan program yang sudah kita buat untuk mengurangi kemiskinan,” ungkapnya.

Abdullah Abu Bakar menambahkan, program atau kegiatan yang dilaksanakan di tahun 2021 harus selalu dievaluasi dan perbaiki untuk mencapai target pelaksanaan program tahun 2022. Pembangunan Kota Kediri dilakukan dengan memperhatikan karakteristik wilayah serta isu strategis yang berkembang dan harus diselaraskan dengan proyek strategis nasional di Kediri. Seperti adanya pembangunan bandara Kediri dan pembangunan tol Kediri-Kertosono serta percepatan pembangunan kawasan selingkar wilis. “Sehingga kita bisa menjadi tuan di rumah sendiri. Saya mengharapkan dengan kerja keras serta kolaborasi antar OPD penyusunan dokumen LKPJ Wali Kota Kediri tahun 2021 dapat dilaksanakan dan diselesaikan dengan baik,” imbuhnya.

Turut hadir dalam kegiatan ini Sekretaris Daerah Kota Kediri Bagus Alit, Asisten Perekonomian dan Pembangunan Ferry Djatmiko, Asisten Administrasi Umum Nur Muhyar, Kepala OPD di lingkungan Pemerintah Kota Kediri, dan Camat.(glh/Adv)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *