25 Juli 2024
Harga Terus Turun, Petani Cabai Bagikan Hasil Panennya Ke Warga

Harga Terus Turun, Petani Cabai Bagikan Hasil Panennya Ke Warga

Kediri, demonstran.id – Seiring harga cabai rawit yang kian murah membuat petani cabai di Desa Ngablak, Kecamatan Banyakan Kabupaten Kediri bagi-bagikan cabai gratis terhadap masyarakat.

Seperti diketahui saat ini, harga cabai rawit di tingkat petani di Kabupaten Kediri mengalami penurunan hingga menembus di angka Rp 5.000 per kilogram. Angka tersebut jauh dari harga ideal Rp 25.000 per kilogram, pada saat petani bisa merasakan keuntungan atau minimal balik modal (BEP/Break Event Point).

“Penurunan harga cabai rawit ini, membuat petani resah, karena modal yang dikeluarkan untuk biaya tanam hingga panen, belum tentu balik modal. Jikalau tidak bisa balik modal, maka peluang tanam cabai rawit makin minim, dan ini bisa mempengaruhi stoknya di pasaran,” kata Ketua Kelompok Tani Rahayu, Ida Rohmatinisak, saat memanen cabai rawit di Desa Ngablak, Kecamatan Banyakan, Kabupaten Kediri, Kamis (26/8/2021).

Untuk itu, usai memanen komoditas pedas tersebut, pihaknya langsung membagikan hasil panen ini kepada masyarakat sekitar.

“Tadi cabai rawit ini kami bagikan kepada masyarakat dan siapa saja yang ketemu di jalan. Semoga ini bisa lebih bermanfaat untuk mereka,” katanya.

Ida Rohmatinisak mengaku, bahwa ia tidak tahu pasti alasan harga cabai rawit saat ini makin turun. Namun yang pasti, sekarang sejumlah petani cabai mengalami kekhawatiran mendalam.

“Sebab, di tengah turunnya harga cabai dan pendapatan petani yang makin turun, mereka harus tetap bertahan hidup untuk mencukupi kebutuhan keluarga dan biaya sekolah anaknya,” katanya.

Bahkan, menurut Ida, dengan kondisi sekarang ini juga ada sejumlah petani, yang terpaksa menggadaikan sejumlah barang berharganya. Upaya ini diambil, demi memperoleh dana segar dan memenuhi keperluan sehari-hari.

Di sisi lain, turunnya harga cabai rawit pada tahun ini, bukanlah yang pertama kali. Hal itu karena pada tahun 2020, kejadian serupa sempat terjadi, dan saat itu harga cabai di tingkat petani kurang lebih sama dengan posisi sekarang.

“Oleh karena itulah, para petani cabai ini meminta uluran tangan pemerintah daerah setempat. Tujuannya, agar ada upaya pendampingan dalam mengatasi kondisi ini, sebab sampai sekarang, bantuan dari pemerintah setempat belum tampak di desa kami,” katanya.(glh)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *